DISPERKIM

Mewujudkan Perumahan dan Kawasan Permukiman yang Layak, Terjangkau dan Berkelanjutan

  • Full Screen
  • Wide Screen
  • Narrow Screen
  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size

Penghargaan Kemendagri Kepada Pemprov Jawa Barat

E-mail Print PDF

JAKARTA - Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) di akhir 2017 ini kembali menggenapkan penghargaan yang ke-253 dan ke-254 sepanjang 2 periode jabatannya dengan meraih 2 (dua) penghargaan Pemerintah Pusat melalui Kementerian Dalam Negeri RI. Anugerah itu adalah Leadership Award 2017 atau penghargaan kepemimpinan kepala daerah  yang diterima Aher secara pribadi atas penilaian Tim Independen bentukan Kemendagri, sedang penghargaan kedua adalah Innovative Government Award 2017 atau penghargaan pemerintah daerah yang inovatif. Kedua penghargaan itu diserahkan langsung oleh Menteri Dalam Negeri RI, Tjahyo Kumolo di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Senin (18/12/17) malam.

Leadership Award 2017 merupakan program prioritas nasional dalam pemberian penghargaan kepada kepala daerah atas kepemimpinannya dalam rangka memajukan daerah. Penghargaan tersebut diinisiasi oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Dalam Negeri RI (Balitbang Kemendagri). Leadership Award juga diberikan bagi pemimpin yang dinilai mampu memenuhi harapan masyarakat, menepati janji kampanye serta menciptakan pemerintahan yang baik dan bersih. Sedangkan Innovative Government Award 2017 merupakan penghargaan kepada daerah yang mempunyai inovasi dalam  tata kelola pemerintahan daerah, inovasi pelayanan publik dan inovasi bentuk Iainnya sesuai dengan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah.

 

Berkaitan dengan inovasi di tahun 2017, menurut Aher, Pemprov Jawa Barat telah menetaskan 17 macam inovasi yang kesemuanya diadaptasi dari Perangkat Daerah dan lembaga lain, seperti LIPI, Litbang maupun perguruan tinggi.

"Inovasi ini tentu untuk meraih kemaslahatan. Yaitu bagaimana inovasi-inovasi ini memudahkan dan meringankan, murah dan mensejahterakan masyarakat," ungkap Aher usai menerima penghargaan.

 

Mengenai Leadership Award 2017 yang telah diterimanya, Aher menyatakan rasa bersyukurnya atas apresiasi yang diberikan pemerintah pusat. "Good Leadership bagi saya adalah bagaimana bisa mendengar masukan positif dari bawahan dan menerapkannya dalam tata kelola pemerintahan", katanya.

Menurutnya, ketika memimpin, selain harus mengarahkan bawahan dengan baik juga harus memiliki ide besar yang datang dari diri sendiri dan bahkan ditangkap dari bawahan. Jadi tidak pernah malu ketika ada ide, inovasi, usulan dan saran dari bawahannya.

"Saya sebut misal Samsat Gendong, ini adalah inovasi pelayanan pembayaran pajak usulan dari pejabat eselon IV saat dia membuat projek perubahan Diklatpim. Begitu juga Samsat Online, adalah inovasi dari pejabat eselon III, kita apresiasi inovasi mereka dengan diterapkannya menjadi kebijakan Gubernur" terangnya.

Aher tidak memungkiri selama menjadi pemimpin menjumpai banyak permasalahan, ia memaknai bahwa semua permasalahan pada dasarnya dapat dipecahkan dengan kebersamaan dan konsolidasi. Solusi masalah bagi Aher sering dijumpai dengan banyak membaca, diskusi santai, bahkan saat pengajian rutin dengan para pejabat pemprov.

Menteri Dalam Negeri RI, Tjahyo Kumolo mengatakan penghargaan ini diberikan pada kepala daerah baik yang lama atau yang baru menjabat, yang menunjukkan inovasi, keteladanan dan  kepemimpinan. Tentunya yang mampu menggerakkan dan menggerakkan partisipasi masyarakat di daerahnya untuk menyukseskan program daerah maupun program pusat.

Sementara itu, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Dalam Negeri RI, Dodi Riyadmadji menjelaskan ada 5 (lima) hal utama dalam melakukan penilaian Innovative Government Award 2017,

"Pertama, mengandung pembaharuan seluruh atau sebagian unsur dari inovasi. Kedua, memberi manfaat bagi daerah atau masyarakat. Ketiga, tidak mengakibatkan pembebanan atau pembatasan pada masyarakat yang tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang undangan. Keempat, merupakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah, dan kelima, dapat di replikasi," paparnya.

Penilaian terhadap kepemimpinan kepala daerah (Gubernur, Bupati, Walikota) secara nasional dilakukan Balitbang Kemendagri dengan berdasarkan kriteria meliputi aspek kepemimpinan birokrasi (visioner, kapabilitas, akseptibilitas, integritas, dan gaya kepemimpinan) serta aspek kepemimpinan sosial (jujur dan transparan, disiplin, tanggung jawab, toleransi, gotong royong, serta santun). Masa  kepemimpinan yang dinilai adalah kurun waktu tahun 2014 s.d. 2016.

Penilaian dilakukan oleh Tim independen yang dibentuk oleh Balitbang Kemdagri. Untuk Kepala Daerah di Jawa Barat, pengumpulan dan verifikasi data kepemimpinan telah dilaksanakan pada tanggal 26 Oktober 2017 bertempat di Gedung Sate,  dengan metode kuisioner dan wawancara/FGD terhadap parpol pengusung  dan non pengusung, perangkat daerah,  unsur kepolisian (polda), kejaksaan tinggi, forum kerukunan umat agama,  akademisi (unpad dan ITB), kadin, organisasi kemasyarakatan, serta media cetak.

Berdasarkan hasil penilaian tim independen sebagaimana dimaksud, Aher sebagai Gubernur Jawa Barat termasuk ke dalam 5 Kepala Daerah Provinsi (Gubernur) yang berhasil meraih anugerah Leadership Award Tahun 2017. Gubernur lainnya adalah Gubernur Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Sumatera Barat dan Nusa Tenggara Barat.

 

HUMAS JABAR

You are here